Tari bajidor kahot dari Jawa Barat adalah salah satu kesenian yang ada di Jawa Barat, yang popular dimancanegara namun tidak cukup dikenal di daerah tempat tari ini berasal yakni jalur lintas Pantura (Subang, Karawang). Asal mulanya tari ini merupakan tari pergaulan kebanggaan masyarakat Jawa Barat yang disebut tari jaipong. Pada dasarnya jenis tari ini berasal dari tepak kendang jaipong, pada mulanya sebagai iringan tari yang di kembangkan oleh Gugum Gumbira, yang selanjutnya dinamai tari Jaipong. Kurang lebih sepuluh tahun tari jaipong ini berjaya dalam khasanah Jawa Barat. Selama kurun waktu itulah masyarakat mengenal tari jaipong.
Awal tahun 1980-an di daerah Jawa Barat diramaikan oleh tarian baru dengan nuansa dan warna gerak dari tari Jaipong karya Ronggeng karya Gugum Gumbira. Sebelum tahun 1950-an, tari-tarian yang dibawakan oleh perempuan di daerah Jawa Barat pada umumnya merupakan tari hiburan seperti dongbret, belentuk ngapung, doger kontrak, ketuk tilu, atau ronggeng di arena tayuban. Secara structural sosial tari-tari hiburan ini di pandang mempunyai konotasi negatif di masyarakat. Sehingga perempuan yang tampil dalam pertunjukan dimanapun mengundang pro dan kontra, serta dinilai sama, yaitu lebih banyak dikaitkan dengan perilaku yang negatif.
Setelah tahun 1950-an, berkat perjuangan seorang menak (bangsawan) asal banten yaitu T.B. Oemay Martakusuma, perempuan dapat tampil di tempat umum dengan menarikan tari kreasi karya Tjetje Somantri yang bersumber dari jawa klasik. Perkembangan berikutnya sejak awal tahun 1990-an di daerah pantai utara (pantura) Jawa Barat, yaitu Bekasi Karawang, Subang, Purwakarta, dan Indramayu. Jaipongan digunakan pula sebagai nama seni pertunjukan hiburan ala ronggeng tempo dulu, yakni kliningan bajidoran, sebutan ini karena dalam pertujnjukan terdapat banyak unsure gerak Jaipongan baik gerak tari maupun bentuk pukulan tepak kendang sebagai daya pikat. Ditinjau dari segi istilah, bajidoran atau dikenal pula sebagai Kiliningan-Bajidoran, menunjuk pada sebuah bentuk kesenian yang di dalamnya masyarakat Karawang memiliki konotasi yang negatif, yaitu akronim dari barisan jiwa doraka artinya deretan orang durhaka, karena menurut pandangan masyarakat pada umunya para bajidor itu memiliki tingkah laku yang kurang baik. Selain itu, juga ajidor akronim dari abah haji ngador artinya bapak haji yang suka keluyuran. Diartikan demikian karena pada umumnya para bajidor menyandang predikat haji.
Pengertian semacam itu di dalam bahasa Sunda termasuk kategori bahasa kirata (dikira-kira asal rata) yang memiliki makna dikira-kira barangkali saja artinya benar. Ada unsure yang dinamakan bajidor. Bajidor Kemungkinan lain istilah bajidor berasal dari kata jidor, yaitu untuk menyebut sebuah alat musik terbuat dari kayu dan berkulit (semacam tambur), karena dalam pertunjukan tersebut menggunakan music berkulit seperti kendang. Namun sebenarnya istilah bajidor digunakan untuk menyebut laki-laki yang menyukai bajidoran, dalam arti mereka yang aktif ikut terjun di dalamnya.